Cara paling efektif untuk Mencegah Penularan Covid-19

Coronavirus diperkirakan terjadi terutama melalui kontak manusia-ke-individu yang dekat, termasuk individu yang berada pada jarak dekat sebenarnya (dalam sekitar 6 kaki). Individu yang tercemar namun tampak asimtomatik dapat menularkan infeksi kepada orang lain. Ada laporan infeksi ulang COVID-19, namun ini jarang terjadi. Penyelidikan tentang bagaimana infeksi ini menyebar dan keseriusan penyakit yang ditimbulkannya masih terus berlanjut. Kenali apakah kamu mengalami efek samping setelah vaksinasi melalui  laman web SehatQ.

Virus Corona di sana-sini dapat dikomunikasikan melalui udara

• Kadang-kadang, penyakit dapat terjadi akibat keterbukaan terhadap infeksi dalam manik-manik yang sangat kecil atau partikel yang beterbangan di sekelilingnya selama beberapa menit hingga beberapa jam. Infeksi ini dapat mencemari individu dalam jarak lebih dari 6 kaki dari individu yang tercemar, dan dapat mencemari orang lain di situs bahkan setelah individu yang tercemar meninggalkan situs.

• Penularan semacam ini disebut kontaminasi melalui udara, dan merupakan perjalanan penularan penyakit yang tak tertahankan yang signifikan seperti tuberkulosis, campak, dan cacar air.

• Dalam kondisi tertentu, ada bukti bahwa seseorang yang tercemar COVID-19 tampaknya telah mencemari seseorang dengan jarak lebih dari 6 kaki. Penyakit ini terjadi di ruang terbatas dengan ventilasi yang kurang. Kadang-kadang, orang yang terkontaminasi dapat menghirup napas dengan buas, seperti menyanyikan melodi atau berolahraga.Anda juga

Para ilmuwan menerima bahwa dalam kondisi ini, jumlah yang cukup dari tetesan atau partikel kecil yang tak tertahankan dari seseorang yang terkontaminasi COVID-19 telah terkumpul untuk menyebarkan infeksi ke orang lain. Seorang individu yang terkontaminasi secara bersamaan sebagai individu yang tercemar dengan COVID-19 atau setelah individu tersebut pergi.

• Menurut informasi yang dapat diakses, penularan infeksi yang menyebabkan COVID-19 lebih sering terjadi melalui kontak dekat dengan individu yang terkontaminasi COVID-19 daripada melalui penyakit yang ditularkan melalui udara.

Tingkat penyakit COVID-19 melalui kontak dengan permukaan yang tercemar infeksi tidak tinggi

• Manik-manik pernapasan juga dapat memilih permukaan. Anda juga bisa tertular COVID-19 dengan menghubungi bagian luar artikel yang terinfeksi dan kemudian menghubungi mulut, hidung, atau mata Anda sendiri.

• Diakui bahwa penyebaran melalui kontak permukaan adalah hal yang biasa untuk penularan COVID-19.

Amankan diri Anda sendiri serta orang lain Pendekatan paling ideal untuk mencegah penyakit adalah menjauhi keterbukaan terhadap infeksi ini. Langkah-langkah dapat diambil untuk memoderasi penyebaran.

• Jika memungkinkan, Anda harus selalu berada sejauh 6 kaki dari orang lain. Jarak sangat penting untuk mencegah penyebaran COVID-19.

• Tutupi mulut dan hidung Anda dengan kerudung saat orang lain ada di sekitar Anda. Ini mengurangi bahaya kontak dekat dan kontaminasi udara.

• Sering – sering-seringlah mencuci tangan dengan pembersih dan air. Jika pembersih dan air tidak tersedia, gunakan hand sanitizer yang mengandung 60% (atau lebih) minuman keras.

• Hindari ruang dalam ruangan yang penuh dan biarkan udara luar mengalir ke dalam ruangan untuk menjamin ventilasi yang cukup. Biasanya, berada di luar atau di sekitar area berventilasi mengurangi bahaya keterbukaan terhadap manik-manik pernapasan yang tak tertahankan.

• Saat Anda tersapu bersih, pisahkan diri Anda di rumah.

• Melakukan vaksinasi tetapi apabila anda ingin mengecek tentang efek samping vaksin covid 19 kalian dapat mengunjungi website https://www.sehatq.com/tes-kesehatan/cek-kipi-efek-samping-vaksin.  

Pandemi bisa jadi lebih tidak menyenangkan, terutama jika Anda terpisah dari orang lain. Selama waktu ini, penting untuk menjaga komunikasi yang ramah dan menangani kesejahteraan psikologis Anda sendiri.